Isnin, 7 Disember 2009

PAS JAHANAM! Najis N.Ajis Najis...


Awang Selamat didalam Mingguan Malaysia semalam menyarankan agar dimaafkan sahaja N.Ajis yang sudah semakin jauh menyimpang dan sesat, menampakkan dirinya yang sebenar sebagai seorang politikus daripada seorang yang ahli dalam agama.

Sementara Zulkifli Bakar pula menyarankan agar rakyat membiarkan sahaja N.Ajis walau apa jua yang orang tua itu lakukan kerana sikap sombong dan bongkak yang menyelubungi dirinya sudah semakin menguasai hati, akal dan kewarasan sudah tentu tidak akan mendengar dan menerima apa jua teguran yang dilemparkan terhadapnya.

Mungkin dari satu sudut ada kebenaran dari seruan yang dinyatakan oleh wartawan kanan itu memandangkan sikap memaafkan merupakan satu tuntutan syariat yang mulia serta membiarkan N.Ajis 'tenggelam' dalam dunianya merupakan jalan akhir bagi melepaskan diri dari golongan ke 4 yang sememangnya tidak boleh diajar dan diselamatkan.

Maksud bagi 4 golongan yang penulis sebutkan ialah golongan :

1 - mereka yang tahu bahawa diri mereka tak tahu - golongan ini terdiri dari mereka yang sedar dan insaf bahawa mereka tidak berilmu dan perlukan bimbingan dan tun juk ajar bagi mendapatkan ilmu. kira sedar diri la... puak ni kira selamat kerana sentiasa tunduk dan sedar akan kelemahan diri dan mahu mengatasinya....

2 - mereka yang tak tahu bahawa diri mereka tahu - golongan ini terdiri dari mereka yang tidak menyedari bahawa mereka mempunyai pengetahuan akan sesuatu perkara namun mereka terlupa atau lalai dan leka...kejut kan mereka agar mereka sedar, puak ini pun masih lagi boleh diselamatkan kerana kerosakan yang dilakukan akan dapat diatasi apabila taufik dan hidayah iaitu kesedaran mula menyelubungi diri mereka. kita tidak seharusnya putus asa untuk menyedarkan mereka...

3 - mereka yang tahu bahawa diri mereka tahu - golongan ini terdiri dari mereka yang cerdik pandai atau sentiasa mendapat taufik dan hidayah untuk sentiasa mencari ilmu dan keredaan dari NYA dan ilmu yang mereka miliki tidak sedikit pun menyebabkan mereka lupa diri dan lupa daratan, kehadiran puak ini akan menjadi pelita yang menerangi masyarakat kerana membawa cahaya kebenaran.

4 - mereka yang tidak tahu bahawa diri mereka tidak tahu - golongan ini terdiri dari mereka yang tidak sedar diri, merasa diri hebat sedangkan tidak berilmu, sudah lah tidak berilmu malah sombong dan angkuh dengan kejahilan mereka. Puak ini dikira sesat kerana menolak kebenaran yang dibawa malah taksub dan bangga dengan kesesatan yang mereka amalkan. Puak ini hanya menjadi pencetus kepada keruntuhan sesuatu bangsa dan melemahkan agama, Jika seruan demi seruan tidak lagi boleh menyedarkan mereka maka tinggalkan sahaja mereka didalam khayalan yang mereka cipta.

Bagi penulis golongan ke 4 itulah kesimpualan yang mungkin hendak disampaikan oleh kedua-dua tokoh wartawan utusan tersebut dalam mendepani kerenah dan kesesatan yang ada pada diri manusia yang bernama N.Ajis...

Teringat sifat Iblis yang sombong dan bongkak malah derhaka kepada perintah Allah swt hanya kerana merasa dirinya lebih mulia dari Adam....

Lu fikir La sendiri!!!

5 ulasan:

  1. SLM BRO..GOLONGAN YG KE 4 TU BKN MANUSIA SEBENAR KOT. TP MANUSIA YG BERTOPENGKAN SYAITAN. SYAITAN NI MMG TERKENAL DGN SIFAT SOMBONG, PENIPU, BERMUKA2. KALAU ADA YG NK IKUT SAMA MCM GOLONGAN KE 4 NI, LEBIH BAIK LUPAKAN LAH. JAUHKAN DIRI SEBELUM TERJERUMUS SAMA HUHUHU

    BalasPadam
  2. salam bro,
    setuju dan kita elakkan diri dari terjebak dengan kumpulan ke 4 ini yang terdiri dari pengikut PAS, PKR dan DAP
    terima kasih

    BalasPadam
  3. yang satu kelahiran kelantan ni jenis NAJIS BABI

    BalasPadam
  4. salam anon 2001,
    hehe hahaha huhu

    BalasPadam
  5. BIARKAN NIK AJIS DENGAN DUNIA NYA YANG TERSENDIRI,BAIRKAN DIA HIDUP DI ALAM FANTASI CIPTAANNYA,BIARKAN DIA BERTAKSUB DENGAN AJARAN DIA,BIARKAN DIA HIDUP DENGAN PERJUANGAN SIA-SIANYA,BIARKAN NIK AZIZ TENGGELAM BERSAMA KEBONGKAKAN DAN KESOMBONGAN DIA,BIARKAN NIK AZIZ BERUKHWAH DENGAN DAP NYA,DAN BIARKAN NIK AZIZ TERJUN DENGAN LABU-LABUNYA. AMIN.AMIN TAKBIR

    BalasPadam