Isnin, 4 Mei 2009

Apakah Ancaman Sebenar Kita?



Dulu sebelum merdeka negara dihidangkan dengan ancaman komunis dan juga penyakit berjangkit seperti kusta, malaria, batuk kering dll lagi, namun masa berlalu dan zaman pun berubah maka ancaman datang dan pergi silih berganti.

dadah mengambil tempat sebagai ancaman negara nombor wahid dan sehingga hari ini ianya masih lagi kekal dikedudukan carta ancaman negara cuma nombornya sahaja yang berubah ubah, yang jelas ancaman dadah ini tetap menjadi pengganas utama negara.
kalau dulu negara hanya menjadi tempat transit dan laluan barangan haram ini tetapi hari ini nampaknya negara kita juga telah berkembang peranan dan fungsi apabila menjadi pengeluar dan pemproses dadah antara yang terbesar walau pun tak sebesar thailand dan colombia.

kehadiran profesor profesor pakar dan penemuan makmal makmal memproses serta rampasan dadah yang nilainya ratusan juta tiap tahun memperlihatkan bahawa industri yang lumayan ini semakin mendapat tempat dihati mereka yang tamak dan kejam dalam mempastikan kewujudan manusia yang rosak mental dan fizikal dapat terus dikekalkan.

namun sekali lagi perubahan masa dan waktu menuntut kita mendepani pelbagai cabaran dan ancaman baru yang tak pernah surut mendatangi kita saban hari. dengan cabaran sosial masyarakat yang semakin parah, sistem kekeluargaan yang rapuh, nilai pegangan agama yang terpancar dikulit tetapi tidak diisi, pelajar lebih berani bertindak dalam menentukan disiplin sekolah mengikut kemahuan mereka dengan guru guru pula gagal bertindak dan tidak berani untuk mengatasinya atas kekangan undang undang.

selain itu ancaman peluang untuk hidup juga amat mendesak dan menghimpit sebahagian rakyat, kebanjiran pendatang sama ada yang mempunyai izin atau tidak yang kini mencecah 3 juta orang juga telah menyebabkan rakyat terbanyak terpaksa bergelut bersaing untuk mencari makan. selagi adanya majikan majikan yang tamak untuk mendapat keuntungan lebih maka kepentingan warga tempatan akan disampingkan terutama di dalam sektor perkilangan.

seharusnya kerajaan memperkenalkan satu dasar yang menetapkan sesebuah kilang yang beroperasi dengan menggaji pekerja asing mestilah dibenarkan sehingga tempoh 10 tahun, dalam pada masa yang sama kilang tersebut hendaklah melatih dan mula menggaji rakyat tempatan dan sekiranya gagal maka penalti mestilah dikenakan. dari situ barulah kerajaan akan dapat mempastikan sektor perkilangan akan mewujudkan sumber manusia yang benar benar terlatih dan dalam pada masa yang sama mengurangkan kebergantungan kepada tenaga asing.

tentunya ancaman yang datang perlu ditangani dengan penuh kebijaksanaan, ancaman seperti mat mat rempit yang semakin menggejala juga perlu cepat ditangani dengan berkesan. menteri datang dan pergi tetapi masaalah mat mat rempit masih lagi di takuk lama.

ancaman penyakit dan wabak yang terbaru selsema babi yang kini melanda sebahagian dunia telah menyebabkan masyarakat dunia gelisah dan usaha untuk menemukan vaksin bagi mengatasinya sedang giat dijalankan. alhamdulilah sehingga berita ini ditulis negara kita masih terhindar dari sebarang jangkitan penyakit tersebut. walaupun kita terkenal kerana menjadi antara pengeksport terbesar babi sedangkan singapura negara cina yang rakyatnya juga antara penggemar haiwan tersebut telah lama mengharamkan pusat penternakkannya.

malangnya pemimpin politik dalam negara seperti teresa kok dan pemimpin melayu dalam pembangkang begitu teruja menjadikan penternakkan babi ini sebagai agenda utama mereka untuk mengekal kuasa dan meraih sokongan rakyat.

ancaman tetap ada, malah kita sebagai orang islam telah diperingatkan bahawa sejak lahir lagi telah ada syaitan dan iblis untuk mengancam setiap anak adam agar terpesong dari akidah dan menjadi pengikutnya yang setia dunia dan akhirat.

semoga kita semua sentiasa mendapat taufik hidayah Allah dan dijauhkan dari ancaman besar ini untuk berjaya di dunia dan berjaya di akhirat kelak...amin ya rabbilalamin

Tiada ulasan:

Catat Komen