Ahad, 18 November 2012

PAS Syiah..! Lawak Muktamar Yang Mesti Kita Lihat..!


Muktamar bakal menutup tirai..walau banyak mungkin tirai tirai kain yang bakal tersingkap sama ada di seberang golok mahupun tirai kain muslimut gersang yang sentiasa dahagakan si musibat memberikan kursus memandikan burung jam 3 pagi di hotel tempat mereka menginap. Itu cerita lain...

Yang jelas jejeran air liur para perwakilan berkisar kepada igauan ngeri mereka melihat parti ajaran sesat mereka ini semakin hari semakin jauh berguling ke longkang! Pelbagai penyakit dan kudis disingkap! banyak tokak yang semakin membusuk menusuk ke sanubari seluruh ahli kampung parti sesat ini.

Kekhuatiran kuda belang mengenai hamPAS yang semakin hina dijadikan hamba suruhan Anwar dan DAPig, pengaruh Syiah yang menebal dikalangan pemimpin, hARAKah yang bertaraf majalah playboy, baculnya pemimpin hamPAS dalam menegakkan hukum Hudud.

Hilangnya telor tantawi dan dungunya pemuda PAS dalam menjadi kumpulan pendesak, malah pemimpin disifatkan lebih panjang tangan dalam menyamun harta dinegeri yang mereka perintah serta panjang lidah dalam menyuarakan ketidakpuasan hati atau panjang lidah juga boleh diisbatkan sebagai kaki jilat kepada tuhan politik mereka dan selebihnya kita tanya Norma yang lebih tahu ukuran panjang pendeknya lidah Mad Sabu...mungkin sependek akalnya - kalau ada laa...


Namun mungkin ada benarnya seperti mana kata Presiden anjing diatas ni...setelah segala keluh kesah, risau dan gundah pasti akan ada satu rumusan yang memberikan kekuatan kepada setiap ekor anjing untuk digonggong pulang tatkala menyambung tugas pemecah umat di kawasan masing masing kelak...

Maka bersuara la si pemecah berita...

Hairun Nizam, dalam perbahasannya berkata Abdul Hadi adalah calon yang paling layak untuk menjadi perdana menteri, dan selaku ahli PAS tidak sepatutnya mereka berkempen untuk orang lain menjadi pemimpin.

Seperti biasa...seperti yang diduga...bagai pelacur yang tertinggal kondom di dalam anu nya, dengan terkinja kinja Hadi tidak pula menafikannya...malah meletakkan demokrasi sebagai asas kepada jawatan yang dipuja. 

“Sebagai amanah, apa yang penting kita ke Putrajaya dulu, tetapi seboleh-bolehnya, saya mahu menjadi ‘khadam’ untuk negara dan rakyat.”

Jelas Ahli Parlimen Marang itu lagi, menjadi perdana menteri adalah amanah cukup besar, dan seharusnya pemimpin dipilih adalah pemimpin yang dapat menegakkan keadilan kepada rakyat.

Abdul Hadi bagaimanapun turut enggan menamakan individu yang lebih layak untuk menjadi perdana menteri dari dalam PR.

“Orang yang lebih layak adalah orang yang menang pilihan raya,” jawab Setiausaha Agung PAS, Datuk Mustafa Ali, yang turut hadir dalam sidang media tersebut.

Mimpi pun potong antara satu sama lain..! dalam berangan pun dah pijak dan tolak! DAPig ketawa jer tengok feel dua ekor beruk Anwar dan Hadi...sebab DAPig pun sama jugak...pasang angan angan jugak cuma sekarang tak la menonjol macam 2 ekor bangang ni..!
Lu Fikir La Sendiri!!!

3 ulasan:

  1. "saya mahu menjadi ‘khadam’ untuk negara dan rakyat.” - Hadi.
    kata saya... piiiiirahhh!!! memegang tampuk MB Terengganu dalam masa 4 tahun pun lintang pukang jadinya, dgn budak sekolah tadika pun nak berkelahi, tak sedar diri betul ularmak ni.

    BalasPadam
  2. 'Katakan Celaka Muhyiddin'..... Muhyiddin LEMBU tua NYANYUK nak mampus!!!

    Puteri UMNO Kump ANJING menyalak Gila Babi....

    ~ BUKTI 1 ~

    ~ BUKTI 2 ~


    Pemimpin2 UMNO BODOH macam LEMBU... Tua2 NYANYUK nak mampus!!!

    Lihat Bukti Transformasi Pemuda UMNO otak lembu telah berjaya!!!

    ~ BUKTI 3 ~

    ~ BUKTI 4 ~

    ~ BUKTI 5 ~

    ~ BUKTI 6 ~


    BalasPadam
    Balasan
    1. ... Mengapakah bahasa anda terlalu kesat?.
      Tidakkah anda pernah bersekolah dahulu?.
      Tidakkah anda pernah bersekolah agama dahulu?.
      Tidakkah anda pernah bersolat?.
      Tidakkah anda pernah menyebut nama Allah?.
      Tidakkah pernah ibu dan bapa anda menagajar anda bertutur dengan sopan?.
      Tidakkah pernah anda dididik supaya berakhlak mulia?.

      Gunakanlah medan ini untuk berhujah dengan bernas dan bersopan. Hujah yang bernas dan penyampaian yang bersopan membuatkan pembaca seronok membaca coretan anda. Anda mungkin akan digemari dan tidak dibenci!.

      Ingatlah bahawa hidup kita hanyalah sementara didunia ini. Kita boleh mati atau meninggal dunia pada bila bila masa sahaja. Apa akan terjadi jika kita mati tetapi belum sempat memohon maaf dari mereka yang telah kita sakiti hatinya?.

      Fikirlah dahulu sebelum menulis dan menulislah dengan fikiran yang waras dan jangan ikut emosi. Kerana jika menulis mengikut emosi, coretan yang bersih akan menjadi basi. Orang akan tolak tepi.

      Apa yang anda tuliskan itu mungkin tidak benar. Jika tidak benar, ia merupakan fitnah. Dan fitnah adalah lebih teruk dari membunuh. Jika membunuh hukumannya bunuh, kalau memfitnah hukumannya.....???.

      Bawa bawalah bersabar dan senyum senyumlah selalu ...

      Padam